Ramai-ramai Jadi Penerjemah Manga BL


Berawal dari tahun 2017. Ah, nggak juga ding. Kemunculan yaoi udah lama banget sebenernya, tapi yang saya tahu dan yang saya perhatiin, tahun 2017 adalah tahun di mana tren yaoi tengah berada di puncak-puncaknya. Populer banget.
Di mana-mana manga yaoi dan shounen ai makin bergelimpangan, begitu pula para penggemarnya. Hype-nya aduhai banget. Ada yang hanya jadi penggemar biasa aja dengan cuma baca gratisan di internet, ada yang buat fanart dan doujinshi, ada yang jadi cosplayer, sampe ada yang rela-relain waktu luangnya demi buat nerjemahin manga dari bahasa Jepang ke bahasa lain.

Munculnya Grup-grup Penerjemah Manga

Menurut opini saya nih, grup penerjemah manga BL paling terkenal saat ini tuh EXR (Exiled Rebels Scanlation). Selain nerjemahin manga, mereka juga nerjemahin danmei (novel Cina). Emang sih, sebelum grup tersebut lahir, udah ada begitu banyak grup-grup lain yang nerjemahin manga BL dari bahasa Jepang ke bahasa Inggris. Nggak terhitung jumlahnya. Cuma, yang paling dramatis itu ya EXR. Ketenarannya cepet banget meroket. Emang, mereka bukanlah founding father dari grup terjemahan BL. Sebelumnya malah udah ada BangAQUA, trus ada pula Aomadara, XiaoJiang, dll (saking banyaknya saya sampe lupa, AHAHAHAHAHAHAH).

Pelarian dari Dunia Nyata

Biasanya nih ya biasanya, orang bakal cenderung bosen kalo udah lama cuma jadi konsumen. Sama halnya macem kita yang berposisi sebagai pembaca manga. Tersebab udah buanyak banget manga yang kita baca dan bosen dengan idup yang cuma nyekrol hape doang, kita pun terlena dan pengen mencoba sesuatu yang baru.
Berawal dari melamar jadi salah satu staff di grup penerjemah kesayangan kita. Trus makin lama makin terlena dan akhirnya bentuk grup terjemahan sendiri. Trus abis itu ngerasa bosen lagi. Trus ditinggal gitu aja deh manga-manga yang belum selese kita terjemahin. ๐Ÿ˜œ

Drama Demi Perhatian

Kebanyakan manusia butuh perhatian, jeng. Serius. Suka atau nggak suka. Ngaku atau nggak ngaku. Nyatanya emang gitu. Karena bosen dengan rutinitas yang gitu-gitu aja, ditambah dengan pembaca yang jahat banget nggak mau ninggalin jejak pada manga yang udah kita terjemahin, maka terciptalah drama. Cenderungnya sih secara nggak sadar ya.
Nggak cuma penerjemah Indo aja yang suka bikin drama. Semua sama, penerjemah-penerjemah luar pun banyak yang secara nggak sadar suka bikin drama. Biasanya orang yang baru masuk dalam dunia terjemahan manga, bakal ngelakuin ini. Kayak waktu awal 2018 lalu yang dipenuhi sama drama di akun-akun penerjemah manga yang saya ikuti di tumblr. Sampe ada pula beberapa pembaca yang ikut-ikutan bikin panas dan buat beberapa grup malah saling musuhan (kalo saya sebagai penonton mah santai aja, itung-itung sebagai hiburan ๐Ÿ˜).
Lantas, beberapa bulan kemudian, akhirnya mereka pada sadar diri tuh. Beberapa grup ada yang mulai nggak aktif di sosmed lagi dan hanya fokus sama translet manga. Beberapa ada yang buat pernyataan kalo mereka sebelumnya emang berkelakuan kekanak-kanakkan dan minta maaf. Plus memohon pula pada para pembaca agar jangan mantik drama lagi.

Antara Hobi dan Duit

Hampir seluruh staf dalam suatu grup terjemahan manga yang pernah saya temui, selalu diisi oleh anak-anak SMA dan kuliahan. Jelas banget dong, mereka-mereka ini kebanyakan punya kantong kering. Nggak ada kerjaan tetap. Ada sih, yang udah punya penghasilan bahkan ada pula yang udah nikah dan punya anak, tapi jarang jumlahnya.
Dan begitulah, beberapa grup pun secara picik gunain jasa mereka dalam nerjemahin manga untuk cari duit. Kalo cuma nyantumin halaman donasi atau masang iklan di situs mereka sih nggak masalah. Sah aja. Toh pengunjung juga tetep gratis ketika baca manga. Yang jadi masalah adalah ketika mereka nggak mau ngaku bahwa mereka juga butuh duit padahal udah masang dua hal tersebut (halaman donasi dan iklan). Lucunya, bahkan ada grup yang ngatain grup-grup lain sebagai mata duitan sebab mereka masang halaman donasi atau iklan. Bilang bahwa grup-grup itu, nerjemahin manga cuma buat tujuan duit, bukan sekadar hobi. Hipokrit kan?
Masih mending yang itu. Piciknya lagi nih, ada tuh grup yang dengan nggak tahu malunya jual hasil terjemahan mereka ke pembaca. Tanpa persetujuan dari pengarang aslinya dan nempelin watermark banyak banget pada manga yang mereka terjemahin. Alasannya unik, ceritanya buat menghormati penerjemahnya, buar dia makin semangat lagi dalam nerjemahin. Sementara pembaca? Ya cuma ngangguk-ngangguk polos doang karena udah kebelet pengen baca manga.
Tapi, apakah dia juga menghormati pengarang aslinya dengan melakukan ini?
Nggak.

Bikin Mata Soak

Nerjemahin manga itu ngorbanin mata. Di depan komputer mulu? Pedes men. Minus makin bertambah. Dan puyeng juga jadi makin sering nyerang kepala. Kok nggak berhenti aja? Oh tidak bisa. Adiktif woy! Susah buat berhenti.

Tapi Mampu Bikin Encer Otak

Awalnya nih ya, (sebagai contoh) kemampuan bahasa Inggris saya tuh nggak seberapa. Tapi semenjak akhir tahun 2017 lalu, karena saya juga ikut-ikutan terlena buat nerjemahin manga (plus bikin fanfiksi dalam bahasa Inggris), jadilah macem sekarang. Otak jadi makin encer kalo pengen belajar bahasa lain. Udah nggak malu lagi kalo mau komunikasi sama orang luar. Dan tentunya, hiburan jadi lebih banyak sebab nggak terbatasi oleh kendala bahasa. Huhuy!

Kutukan Para Cowok Wibu

Ini nih yang paling bikin saya ngakak. Seiring dengan kemunculan grup-grup terjemahan manga BL, maka makin seringlah manga-manga BL mendominasi situs-situs baca manga. Menusuk mata para cowok-cowok wibu yang suka loli.
Saya sering tuh iseng scroll ke bagian kolom komentar suatu situs baca manga cuma buat cari hiburan tambahan. Paling asik ya kalo nemu cowok-cowok yang kesasar di manga yaoi. Cara mereka misuh itu loh, bikin perut goyang-goyang mulu saking kocaknya. Kampret.
Ada yang sekadar buat guyon, ada yang cuma buat nge-troll dan sengaja bikin emosi pembaca lain, dan ada pula yang sampe serius banget hingga ngata-ngatain pembaca lain dengan sesuatu yang nggak pantas.